8/6/13

Gelagat-gelagat di Facebook

Hari ini Insyaallah hari terakhir umat Islam berpuasa. Sekiranya diumumkan oleh Penyimpan mohor besar raja-raja, Insyaallah esok, Khamis 8 Ogos 2013 maka umat Islam di Malaysia khususnya akan menyambut idulfitri.

Di laman sosial Facebook/twitter/blog dan sebagainya maka berduyun-duyunlah ucapan selamat hari raya menerjah masuk menghubungkan silaturrahim yang terputus. Itu adalah sebahagian dari kebaikan laman sosial yang saya kira masih perlu sekiranya ia tidak membuang masa dan melalaikan.
Walaubagaimana canggih dan bermanfaat sekalipun medium maya internet,  ia tidak mampu ditandingi dengan alam nyata.

Seperti yang pernah saya tulis dan kongsikan sebelum ini, ( baca; Perihal Status Facebook dan Budaya Orang Kita ), masih ramai yang gagal untuk memanfaatkan teknologi ini ke arah yang lebih positif. Contoh yang paling mudah ialah gejala fitnah berleluasa ketika berlansungnya PRU-13 baru-baru ini. Waktu itu, saya sengaja menjauhkan diri dari melibatkan diri dalam hal ehwal politik. Tidak tertahan saya melihat rakan-rakan meletakkan posting fitnah yang kadang-kadang hampir tidak masuk akal. Begitu juga dalam kes terbaru mengenai fitnah anak-anak sekolah bukan Islam yang diarahkan makan di dalam tandas. Juga ia sukar diterima akal sihat. Natijahnya begitu buruk sekali pandangan bukan Muslim terhadap orang Islam. Dan banyak lagi contoh-contoh lain seperti membebel, mengadu nasib, menulis perkataan kesat, membesar-besarkan diri serta menunjuk-nunjuk dan macam-macam lagi lah!

Begitulah fitnah berlegar-legar di ruang maya. Saya perhatikan, ramai rakan-rakan yang kini sedar dengan keburukan yang ditawarkan oleh facebook dan bertindak menyahaktifkan akaun mereka. Tidak kurang pula kaki fitnah dan pembuang masa di FB yang turut meninggalkannya. Mungkin dengan cara itu, boleh menjadikan mereka lebih produktif dan membina semangat baru. Untuk saya, facebook masih banyak manfaatnya berbanding keburukan dengan syarat meletakkan akal di hadapan mendahului emosi dan persepsi. Dengan syarat itu, mudah-mudahan kita terhindar dari gejala negatif di facebook.

Saya bukanlah Tukang Bebel yang suka menegur semberono tanpa sebab. Namun cuba untuk mengingatkan rakan-rakan lain agar tidak terlibat dalam gejala ini. Saya tidak mahu mengulangi lagi kesilapan-kesilapan lampau menulis status facebook yang bukan-bukan yang tidak mendatangkan manfaat kepada sesiapa jua sekalipun.

Mohon ampun dan maaf. Minal aidil wal faizin!

Salam Aidilfitri
Taman Impian Putra, Bangi.

1 comment:

wsc biolo said...

masih banyak yang menyalah gunakan situs ini