7/27/11

Tuhan Manusia....Faisal Tehrani

Lebih kurang 7-10 hari berulang-alik melalui bas dan STM Metro (keretapi bawah tanah), dari rumah ke tempat kerja buku ini selesai saya kerjakan secara purata 4-5 mukasurat setiap hari. Karya Sasterawan Muda, Faisal Tehrani ini saya dapatkan dari UjanaIlmu dan dikirimkan oleh saudara dari Malaysia ke Montreal pada pertengahan musim sejuk yang lalu sekitar bulan Februari 2011.

Saya mula cuba bersungguh-sungguh untuk memahami makna Islam Liberal melalui sebuah buku berjudul Islam Liberal: Isu dan Cabaran. Tuhan Manusia pula adalah buku kedua berbentuk fiksyen yang sarat dengan maklumat dan pencerahan tentang apa makna liberalisme yang amat berbahaya terhadap akidah dan agama.

Tuhan Manusia berkisar tentang seorang pemuda Ali Taqi yang bergelut dengan isu abangnya Talha, yang telah meninggalkan agama Islam (MURTAD) akibat termakan hasutan penjajahan baru agama yang dinamakan Islam liberal dan berakhir dengan perpindahan agama. Ia diburukkan lagi dengan bantuan En. Aris, seorang liberalis agama tanahair yang menyokong kemurtadan abangnya.

Ali Taqi yang selalu menghayati pesanan arwah ibunya yang berbunyi
"Andai kota itu peradaban, rumah adalah budaya dan tiang serinya adalah agama" sentiasa mencari makna kata-kata ibunya sehingga beliau dewasa dan menjadi seorang ilmuan terkenal menggeluti bidang falsafah.

Novel padat ilmu ini ditutup dengan berita kematian Talha akibat dilanda taufan misteri sebagai manifestasi kemurkaan Allah terhadap kemurtadannya.

Antara pengajaran penting yang boleh dikutip dari novel ini ialah:-

  • kekaguman kita umat Islam terhadap kemajuan barat perlu disaring dan ditapis dengan ilmu dan pergaulan yang sihat
  • Barat sentiasa datang dengan agenda mereka untuk merosakkan pemikiran umat Islam dengan istilah-istilah yang mengelirukan seperi globalisasi, liberalisasi, Hak Asasi Manusia dan kebebasan berfikir
  • Titik persamaan dalam kepelbagaian mazhab dan pemikiran Islam perlu ditonjolkan dan bukan sebaliknya (perbezaan pendapat) dalam usaha untuk menghadapi musuh Islam

    7/22/11

    Musim Panas yang Sangat Panas

    Sumber : http://montreal.ctv.ca/servlet/an/local/CTVNews/20110720/mtl_heat_110720/20110721/?hub=MontrealHome

    For the second day in a row, Montreal was subject to extreme heat, with temperatures reaching a record-setting 35.2 Celsius Thursday afternoon.

    That's the hottest temperature ever recorded in Montreal for July 21. The previous high, set in 1955, was 35.0 C.

    7/1/11

    Melankoli waktu dinihari

    Jarang malah barangkali tidak pernah saya diserang perasaan rindu atau teringat-ingat kampung halaman dan tanah air yang jauh ditinggalkan buat sementara waktu ini. Mungkin hati keras yang dipupuk sekian lama menjadikan hati ini tidak terlalu terikut-ikut dengan perasaan. Jenis degil atau hati kering kata orang sekarang!

    Sementara menanti waktu subuh sekitar jam 3.12 pagi (waktu Montreal) tadi, saya membelek gambar-gambar kampung halaman di komputer, terutama kampung asal sebelum berpindah ke Tanah Rancangan Felda kiriman adik saya dari Malaysia, tiba-tiba hati menjadi sayu dan terkenang suasana indah kampung halaman. Tenang dan damai dalam serba kesederhanaan.

    ahhh! Soal hati

    Motor ini juga mampu membangkitkan seribu satu kenangan...