9/15/10

Perihal Ranking Universiti



QS World University Ranking untuk tahun 2010 telah diumumkan. Seperti kebiasaan, universiti-universiti di Malaysia masih belum tersenarai dalam top 200 atau top 100 universiti terbaik di dunia. Ramai warga akademik tidak mempedulikan sistem ranking ini. Malah tidak kurang juga sebilangannya mengkritik sistem penarafan yang digunakan. Antara kritikan yang terkenal ialah dari Naib Canselor USM dan anda boleh baca di SINI dan juga di SINI. Dari UKM boleh kita baca di SINI. Rencana-rencana ini ditulis bagi mengulas ranking yang dikeluarkan untuk tahun 2009. Kita masih belum menemui banyak kritikan tentang penarafan atau ranking ini untuk tahun 2010 dari ahli akademik tempatan kecuali satu dari Prof Zakri Abdul Hamid. Kalau bukan dari golongan akademik, saya pasti ia banyak.

Dari segi teknikal sistem penilaian penarafan yang digunakan, kebanyakan dari kita jarang mengambil peduli, kecuali golongan yang terlibat secara lansung atau ahli akademik yang menelitinya. Bagi masyarakat awam, apabila ranking dikeluarkan secara automatik minda mereka akan mentafsirkan sesuatu. Kalau dilihat dari senarai yang dikeluarkan, sudah tentu orang awam akan melihat universiti tempatan masih berada di takuk lama. Kemudian pencapaian universiti tempatan akan dibandingkan pula dengan universiti di negara-negara jiran seperti Singapura dan Thailand atau pun Indonesia yang kadangkala mengkagumkan.

Penting atau tidak ranking universiti ini bagi saya bergantung kepada siapa yang melihatnya. Untuk orang awam, ya sudah tentu ia sangat penting. Terutamanya untuk melihat pencapaian dan kecemerlangan akademik yang ditadbir urus oleh warga tempatan yang majoritinya Melayu dan bumiputera. Selain itu, ia menjadi pilihan utama kepada bakal-bakal pelajar terutamanya ibubapa yang ingin menghantar anak mereka mendapat pendidikan tinggi terbaik.

Untuk golongan tertentu (ahli akademik & pentadbiran universiti) mungkin ya mungkin tidak. YA, sekiranya universiti mereka mendapat kedudukan yang agak baik. Ini terjadi ketika UKM berada di kedudukan terbaik di kalangan 200 universiti dunia pada tahun 2006 dahulu. Banyak usaha dan promosi untuk menempatkan UKM di mata dunia. Agenda pengantarabangsaan Universiti menjadi salah satu misi penting dalam Syarahan Naib Canselor pada tahun 2008 yang lalu. TIDAK sekiranya, perjuangan untuk menempatkan diri di kalangan terbaik masih belum membuahkan hasil. Lihat sahaja kritikan-kritikan yang dilampirkan dalam link di atas.

Bagi saya, ranking ini bukanlah satu agenda maha penting untuk dikejar oleh universiti. Universiti perlu kembali kepada tradisi ilmiah, mengembangkan ilmu baru, menerbitkan buku dan jurnal dan mengembalikan ilmu tersebut kepada masyarakat. Pensyarah pula perlu insaf bahawa, menjadi pensyarah bukanlah tiket untuk bereksperimen dengan duit dana penyelidikan. Ia menjadi tanggungjawab besar untuk mengembalikan hasil penyelidikan tersebut ke dalam masyarakat baik dari segi pulangan dalam bentuk intangible ( buah fikiran, ilmu, gagasan dan lain-lain) atau pun pulangan berbentuk tangible ( ekonomi, industri dan sebagainya).

p/s : Ini komen peribadi tentang ranking dari seorang pekerja (bukan akademik) di Universiti awam tempatan.

9/9/10

Selamat Hari Raya Aidilfitri


Salam Eid Mubarak, Maaf lahir dan batin sekiranya ada sebarang kesalahan dan kesilapan dalam tulisan, perbuatan mahupun pertuturan.

Mari kita meneruskan tekad untuk menghapuskan taklid buta, seterusnya mencari kebenaran, menghindari fikiran-fikiran lama dan jumud serta kembali kepada pokok ajaran agama.

Salaim aidilfitri, maaf zahir dan batin dari kami di Montreal, Kanada.

~Verdun~
1 Syawal 1431 Hijrah,
10 September 2010

9/3/10

Keterangan Lailatul Qadar menurut tafsir Al-Azhar - HAMKA

Tafsir Al-Quran terlalu banyak. Di dalam tafsir Al-Azhar sendiri, Hamka menyenaraikan sehingga lebih seratus buah tafsir AL-Quran termasuk tafsir di kalangan penganut fahaman Syiah.

Bagi pentafsir dan pengkaji Al-Quran, wajarlah mereka membelek keseluruhan tafsir untuk mendalami ilmu Al-Quran. Tetapi bagi orang kebanyakan termasuk diri Tukang Catat ini, saya senang sekali dengan tafsir Al-Azhar karangan Buya Hamka. Huraiannya sangat mudah untuk difahami oleh orang awam di samping rujukan dan keterangan yang pelbagai dan lengkap di dalamnya. Hamka sendiri dalam satu karangan beliau, pernah menyatakan kurang lebih berbunyi,


"Untuk menyampaikan ilmu yang berat, fahamilah latarbelakang para pendengar. Permudahkanlah kefahaman mereka. Jangan diberatkan lagi pemikiran mereka dengan sesuatu yang sukar".

Sejarah penulisan tafsir ini juga sangat menarik perhatian saya. Sejak dari tahun 1995 lagi saya cuba membaca dan berkenalan dengan sosok yang memiliki nama singkatan bagi Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau HAMKA, seorang ulama melayu nusantara yang berasal dari Sumatera Indonesia. Al marhum merupakan seorang ulama' yang teruji dengan pelbagai dugaan semasa berjuang menuntut kemerdekaan Indonesia dan juga dalam usaha mengembangkan dakwah.

Pada tahun 2008, dengan sedikit rezeki yang dianugerahkan Allah, saya berkesempatan memiliki keseluruhan jumlah tafsir Al-Azhar 30 Juzuk dari sebuah kedai buku  di Kompleks PKNS Bangi.

Apa yang ingin saya kongsikan di penghujung ramadhan ini ialah suatu surah yang masyhur dibacakan sebagai surah lazim dalam solat sunat terawih di hujung ramadhan ini iaitu Surah Al-Qadar. Di bawah ini saya salin kembali terjemahan surah ini menurut Tafsir Al-Azhar.

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


1- Sesungguhnya telah Kami turunkan dia pada malam 'kemuliaan'.


2- Dan sudahkah engkau tahu, apakah dia malam 'kemuliaan' itu?


3- Malam Kemuliaan itu lebih utama daripada 1000 bulan


4- Turun Malaikat dan Roh pada malam itu, dengan izin Tuhan mereka, membawa pokok-pokok dari tiap-tiap perintah


5- Sejahteralah ia sehingga terbit fajar


HAMKA dalam huraian beliau mengenai surah Al Qadar lebih cenderung menyatakan bahawa Lailatul Qadar adalah malam turunnya wahyu pertama kepada Nabi Muhammad S.A.W pada 17 Ramadhan. Ayat-ayat Al-Quran yang terang dan jelas maksudnya tentang kaitan malam yang mulia itu jelas pada ayat ayat 3 surah Ad-Dukhkhan yang menyebut 'malam yang diberkati Tuhan' dan juga ayat 185 dalam Surah Al-Baqarah dengan maksudnya " Bulan ramadhan adalah bulan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi manusia, dan keterangan dari petunjuk itu adalah pemisah di antara hak dan batil"

HAMKA sendiri dalam satu catitannya berpendapat bahawa, suasana lailatul qadar tidak hanya berlaku dalam bulan ramadhan, malah di bulan-bulan lain juga. Huraiannya juga jelas dan masuk akal untuk diterima. ( Klik Di sini )

Di dalam perbahasan hadis, terdapat banyak perbincangan mengenai malam-malam lailatul qadar yang kesemuanya memperteguhkan kepercayaan kita sebagai umat Islam bahawa Allah memiliki rahsiaNya supaya manusia berfikir.

Banyak persoalan yang timbul apabila memperkatakan tentang lailatul qadar, terutamanya apabila membaca hadis. Jadi untuk meluaskan lagi pemahaman kita tentang malam yang istimewa ini, Al-Quran lah menjadi panduan dan rujukan utama, yang tidak boleh tidak akan tetap relevan sepanjang masa, dari dahulu, sekarang dan pada masa akan datang.







P/S : Catatan ini ditulis dalam usaha untuk lebih memahami apa yang dimaksudkan dengan lailatulqadar menurut sumber primer dalam agama Islam supaya kita tidak lagi tertanya-tanya, di waktu bilakan sebenarnya lebih tepat malam Lailatul Qadar. Jika tidak, ia akan kekal menjadi 'misteri' sedangkan sifat Al-Quran itu sendiri adalah JELAS menjadi petunjuk kepada umat manusia.Sehingga saat ini, saya masih mencari menunggu jawapan emel dari beberapa tokoh-tokoh agama tanah air untuk menghuraikan persoalan ini walaupun sudah banyak dibincangkan di pelbagai tempat.