11/16/06

Orang melayu bersidang

Terlebih dahulu, penulis blog ini mengaku yang dirinya bukanlah ‘penganalisis politik’ yang terkenal ;-). Apa yang ditulis adalah sebahagian daripada pemerhatian dan liputan kahbar-akhbar harian ( untung, sekarang kami telah melanggan Berita Harian dan The Star di pejabat) tentang situasi yang berlaku pada hari ini dan peristiwa-peristiwa semasa. Yang paling hangat ( ya ka?) adalah tentang perhimpunan agung umno kali ke-57 yang dipimpin oleh Pak Lah dan pengikut-pengikutnya yang taat setia yang bermula isnin lalu. Pada kebiasaan sebelumya penulis tertunggu-tungu juga ucapan dasar presiden parti UMNO yang terdahulu iaitu Tun M. Bukan apa, baik ucapan, tindakan, kata-kata, layanan kepada pemberita dan segalanya yang baik ( pada pandangan penulis) semuanya memberikan ransangan minda dan idea-idea yang baru tentang apa sahaja yang diutarakan. Ia jelas menunjukkan perwatakan seorang yang banyak mengkaji, berfikir, membaca dan memahami keperluan orang lain (walaupun ada juga sebahagiannya susah untuk diterima). Tetapi sekarang apa yang berlaku adalah sebaliknya. Ucapan presiden UMNO yang baru mendatar sahaja baik intipatinya mahupun nada suara. Entah di mana letaknya noktah, koma, perenggan baru, tanda seruan dan sebagainya. Terus terang ia sangat membosankan bagi penulis, seolah-olah mengulangi perkara yang sudah terlalu biasa.

Satu perkara lain ialah mengenai kelantangan perwakilan yang berucap, mentang-mentanglah dasar baru amat telus baik dari segi media, politik dan pentadbiran kerajaan. Antara yang menarik perhatian penulis ialah kelantangan mengecam kaum lain. Ya, kita faham dalam keadaan sekarang kaum melayu agak terkebelakang sedikit dalam ekonomi, pendidikan dan etika tetapi menhentam kaum lain secara agak kasar ia dilihat kurang bijak kerana yang kena hentam akan bertindak balas secara logiknya. Sebagai contoh ada wakil dari kaum cina mengatakan kritikan terbuka di zaman sekarang melampaui apa yang dilakukan oleh pembangkang. Kita harap Pak Lah dapat mengawal situasi ini untuk mengelakkan suasana tegang antara kaum. Yang lain-lain kita serahkan kepada pemimpin yang bijaksana.

Selamat berhujung minggu!!

p/s: hampir setiap kali perhimpunan agung UMNO, setiap perwakilan mencuba sedaya upaya menarik perhatian hadirin dengan lawak jenaka ( yang kadang-kadang bodoh dan kurang bijak) serta dan pantun gurindam. Bila keluar PWTC, masih lagi mengulangi kesilapan-kesilapan yang sama. Apakah melayu mudah lupa??

11/8/06

Apabila kebodohan mengambil tempat!


Baru-baru ini YB Jasin telah menghamburkan "ketidakcerdikannya" di khalayak ramai. Maka ia sangat wajar di jawab oleh si cerdik bernama Ridhuan Tee Abdullah dengan ini.

p/s. Telunjuk lurus, kelingking berkait (anda bebas mentafsirkan apa yang tersirat).

11/1/06