7/30/07

Pameran dan Jualan Buku lagi..

Sabtu lalu singgah di gerai Ujanailmu dan beberapa gerai lain sempena pameran dan jualan buku bertempat di Foyer Perpustakaan Awam Negeri Sembilan. Niat di hati ingin bertemu si penulis Mencari Locus Standi, Puan Nisah Haron sebagai salam perkenalan dan ingin menanyakan beberapa soalan tentang karya dan hakcipta Tapi mungkin belum tiba masa yang sesuai. Namun begitu, En Shukri yang ramah pun sudah memadai untuk kali ini. Terima kasih En Shukri!!Sebelum menyelongkar buku-buku di bahagian pameran di Pintu Utama Perpustakaan Awam NS, teringin juga untuk melihat dan membelek-belek buku di dalam perpustakaan. Pertama kali menjejak kaki ke sana, walaupun pernah berada di Seremban sekitar tahun 1997 di Kolej Mara Seremban.Gedung ilmu di perpustakaan NS amat menarik walaupun jumlah buku-bukunya tidak lah sebanyak mana. Kelihatan ramai pelajar-pelajar sekolah dan beberapa orang dewasa sedang tekun menelaah. Dalam kedamaian sebuah perpustakaan, capai sebuah buku Falsafah Takdir karangan Pendita Za’ba yang di sunting oleh (lupa nama penyunting) di Bahagian Rujukan. Pada masa yang sama, penulis sedang menunggu buku yang dipesan dari Universiti Malysia Sabah (UMS) berjudul Pemikiran Za’ba Dalam Falsafah Takdir, karangan Nordi Achie. Hambatan masa yang tidak mengizinkan, hanya berkesempatan membolak-balik bahagian pengenalan dan “baca laju” adikarya pendita bahasa yang tersohor itu. Semacam tidak sabar pula menunggu buku pesanan dari Negeri di Bawah Bayu. Kemudian terus turun ke bawah dan mencapai 3 buah buku yang begitu menarik dan sudah diintai sejak beberapa bulan lepas. Hasilnya :

1. Setitis Embun, Semarak Api ( Suka Duka dan Pahit Manis Shanon Ahmad )

2. Islam di Tanah Melayu Abad ke -19, (Suntingan Farid Mat Zain)

3. Tunggu Teduh Dahulu , Faisal Tehrani..( 2 minggu lepas 1515 [KOMBAT], sudah berada di meja bacaan )..karya menarik dari pengarang muda berjiwa islamik..

Sekarang: sedang meladeni Shahnon Ahmad, Faisal Tehrani, Bill Bryson, Scientific American July dan cuba menterjemahkan Syarahan Umum Profesor Jung Dok Lee, berjudul Semiconductor and Nanotechnology Deveopment in Korea ke dalam bahasa melayu. Semoga mendapat kekuatan!!

7/27/07

Isi khutbah 27/7/2007

Hari khatib menegur orang islam (melayu terutamanya) yang terlalu leka dengan hiburan..sebut sahaja hiburan apa ( konsert, realiti TV, karaoke, disko.. etc2), melayu lah yang ramai...sebut saja gejala tidak bermoral di Malaysia, melayulah yang juara..maka hasilnya (ucap khatib), lahirlah golongan remaja dan dewasa melayu yang kurang kritis pemikirannya, ketajaman akalnya pun makin berkurang, hujah mereka dangkal..asyik-asyik berbolak-balik dengan isu yang sama..paling buruk mengulangi perkataan dari mulut orang lain...paling teruk menyampuk isu yang diri sendiri tidak dapat menguasai..hasilnya..umat terus ketinggalan dalam segenap bidang..

Moralnya: Marilah kita menjadi "manusia" yang sebenar tanpa berlindung di balik bayang dan tenggelam dalam angan-angan sementara umur masih tersisa.

7/26/07

Rehat sejenak

Di tempat kerja, ribut dalam cawan sekejap bila ada berita kisah pensyarah bakal berkahwin lagi satu ( kahwin dua )..mula lah kaum hawa bersikap sinis dan tak kurang juga yang positif..tetapi peratusan positifnya tentulah lebih kecil dari yang negatif. Tukang catat masih terlalu muda untuk memberi pandangan, cuma bila membaca beberapa rencana, tulisan, buah fikiran dan tentunya tafsir Al-Quran khususnya, isu poligami ini tidaklah sesulit mana sekiranya kita memahami pesanan Allah..
Marilah kita sama-sama membaca dan memahami Al-Quran..(pesanan untuk diri dan keluarga)

7/9/07

3 Dimensi Masa

Masa lalu adalah sejarah. Masa kini adalah kehidupan yang kita “sedang” lalui. Masa depan adalah kehidupan yang “akan” kita tempuhi. Dalam meniti kehidupan yang hari ini, banyak masa lalu yang boleh dijadikan iktibar dan pedoman. Begitu juga pembaikan berterusan di masa kini adalah sebagai langkah atau jalan selamat untuk kehidupan yang lebih baik di masa hadapan. Tiga dimensi masa ini lah yang menemukan pelbagai ragam kehidupan yang melingkari sekitar kita sebagai makhluk Tuhan.

Namun begitu, pertentangan batin dan bujukan syaitan serta rendahnya tingkat keimanan dan kepercayaan diri masing-masing kerap kali menjerumuskan manusia ke arah lembah hina yang sama berulangkali. Itu tandanya kita tewas! Bagaimana dengan bangsa kita yang kerapkali dimomokkan sebagai bangsa yang mudah lupa segalanya!! ( menurut tulisan Johan Jaafar dalam kolum Di Luar Lingkaran, Berita Minggu 1 Julai 2007). Dan untuk menafikannya, cubalah kita cari bilangan yang betul-betul tidak mudah lupa dan sedar akan jatidiri mereka sebagai makhluk ciptaan Tuhan!!Apakah itu petanda bangsa kita memiliki ketahanan dalaman yang rapuh dan mudah saja dirobek-robek oleh kerakusan syaitan yang sejak azali cuba merosakkan kehidupan fitrah manusia.

Dalam perkara ini, marilah sama-sama kita mempertajamkan akal, berdoa dan berusaha agar tidak terperosok di dalam lubang gelap yang sama.

7/6/07

Kata-kata hikmah!

Renungan

Jangan putus asa jika otak tumpul dan kurang cerdas, kadang kala seseorang yang tumpul otaknya tetapi tidak putus asa, lebih maju daripada seseorang yang cerdas tetapi pemalas...

[HAMKA]

Khutbah jumaat 6 Julai 2007

Khutbah jumaat disampaikan oleh Dr Hj Maimun Aqsha Lubis. Beliau telah memberikan penerangan dan sedikit tafsiran ayat dari Surah Al-Insyirah tentang sikap berlapang dada dan dugaan-dugaan dalam perjuangan hidup. Melalui ayat dalam surah ini ada kata-kata bujukan dari Allah dalam menghadapi rintangan semasa berjuang..Antaranya ialah

"Di dalam setiap kesulitan itu, pasti ada kelapangan".

Tapi sayang sekali, khutbah yang ringkas dan padat dengan pengetahuan dan saranan kepada mahasiswa baru khususnya gagal menarik perhatian mereka dan juga para jemaah...ramai yang nampaknya tertidur sebelum khutbah bermula lagi..dan ramai juga yang tersengguk-sengguk walaupun khatib sedang bersemangat..di mana silap agaknya!!