7/26/13

Perihal membaca dan peristiwa turunnya Ayat Quran pertama


Semalam saya postkan satu status tentang nuzul Quran dan suruhan membaca dari Tuhan kepada manusia. Entah siapa yang berjaya menangkap mesej tersebut saya kurang pasti.

Sebenarnya tujuan status tersebut ialah untuk menjentik minda tentang kepentingan membaca dan memilih bahan bacaan. Ramai yang membaca. Statistik penerbitan bahan bacaan di Malaysia juga bertambah sepanjang tahun. Kedai-kedai buku juga meriah dengan bahan bacaan. Namun isi kandungannya masih belum mencapai tahap yang membanggakan.

Pemilihan bahan bacaan sangat penting. Ia mampu menggerakkan akal budi pembaca ke suatu tahap yang berbeda-beda bergantung pada bahan yang dibaca. Kalau banyak membaca bacaan sampah, sampah lah yang keluar. (garbage in garbage out). Begitu juga sebaliknya.

Zaman sekarang adalah zaman teknologi. Media sosial adalah medan untuk meluahkan segala-galanya tanpa rasa malu. Kadang-kadang kita boleh menilai tahap pemikiran seseorang melalui status-status twitter/facebook dan tulisan-tulisan di internet. Hanya akal yang waras dan sihat sahaja mampu mencetuskan status di media sosial yang bermanfaat dan boleh dinilai sebagai 'berguna'. Untuk itu, membaca bahan berkualiti sahajalah yang mampu menyaring minda kita.

Bacalah!

p/s: Hujung minggu ini saya meghabiskan masa membaca coretan blog Tun Dr Mahathir yang dibukukan berjudul "Blog Merentas Halangan", Hak Seorang Warganegara.



1 comment:

ahmad said...

Kadamg-kadang saya rasa pelik dengan pengguna laman sosial, lebih2 lagi yang suka meluahkan perasaan hatta hingga bercerita tentang perihal rumah tangga.Pada hemat saya, laman sosial hanya alat sahaja, penggunalah yang mengawalnya samaada kearah kebaikan atau tidak..Teruskan mamebaca..dengan membaca sahajalah dapat membangunkan peradaban..kerana membaca adalah akar keapda ilmu!