2/10/13

Selamat Tahun Ular

Saya kira, kalendar tahunan cina agak unik. Ia dikaitkan dengan haiwan seperi naga, anjing, monyet babi dan tahun Baru Cina kali ini bertepatan dengan Tahun Ular. Saya tidak tahu sangat apa kaitan haiwan-haiwan ini dengan kalendar cina dan ramalan-ramalan Feng Shui tentangnya. Malah kepercayaan tersebut bercanggah pula dengan kita sebagai orang Islam.

Datuk A.Kadir Jasin menulis dalam blog beliau, ramalan ahli nujum Taiwan yang mengaitkan Tahun Ular dengan pergolakan politik. Mengikut perkiraan, sebenarnya tahun apa pun, politik sentiasa bergolak. Sejak orang mula mengenal makna politik, tentu sahaja pergolakan yang datang dahulu di mata mereka. Politik adalah perebutan. Apa yang tidak bergolak kalau berlaku acara rebut-merebut pengundi, pangkat, jawatan dan punca ekonomi.

Berasal dari kampung dan bergelumang dengan suasana kehidupan orang kampung, membolehkan saya mengenali sedikit sebanyak alam semulajadi, termasuklah ular. Seperti pengalaman Datuk A. Kadir Jasin, saya juga mengenali jenis-jenis ular seperti katam tebu, senduk, ular lidi, ular pucuk, kapak dan sawa. Tentunya yang paling berbisa ialah ular tedung atau senduk. Di namakan senduk mungkin kepalanya yang kembang seperti senduk nasi ketika merasakan dirinya terancam.

Pernah satu ketika, sewaktu membantu ayah di ladang sawit, saya dan abang terserempak dengan satu ular tedung yang masiah kecil.Abang tengah saya mengambil sebatang kayu kecil dan melemparkan ke ular tersebut, tepat ke kepala ular dan terus mati. Entah abang saya masih ingat atau tidak peristiwa tersebut, saya kurang pasti. Yang jelas, kenangan tersebut masih kekal dalam ingatan saya.

Di ladang juga ayah Tukang Catat mengajar banyak perkara termasuk kaedah menghalau ular. Salah satu caranya ialah dengan menggunakan limau purut. Di satu kawasan di ladang kami, beberapa anak pokok limau purut tumbuh melata. Daunnya yang unik menarik minat saya untuk bertanya. Si ayah menerangkan, buah limau purut diletakkan di dalam lubang ular. Baunya yang kuat akan menghalau ular dari mendekatinya. Buah tersebut akhirnya bertunas dan bercambah. Saya mengambil beberapa pokok dan menanamnya di rumah. Tidak pasti pokok tersebut masih wujud atau pun tidak.Di kamung isteri di Kuala Pilah, saya turut menanam beberapa batang pokok limau purut. Khabarnya sekarang sudah besar dan berbuah lebat.

Anak lelaki jiran di hadapan rumah saya di kampung seorang pengangkap ular yang handal. Namanya Rosli dan berambut kerinting halus. Pantang terjumpa atau dipanggil untuk menangkap ular, si Rosli akan muncul. Entah keberanian luar biasa apa yang dimilikinya saya kurang pasti.

Ular menurut orang-orang tua begitu takut dengan buluh dan batang ubi kayu. Ini saya anggap sebagai mitos dan kepercayaan turun temurun sahaja. Bagi saya, haiwan akan berasa terancam sekiranya rasa terganggu. Jadi kalau terserempak ular, saya terlebih dahulu menjauhkan diri. Kalau ia mengancam, barulah diusahakan untuk membunuh atau menghalaunya.

Selamat Tahun Baru Cina kepada warga Malaysia yang menyambutnya. Gong Xi Fat Chai!

Ular Tedung Selar


Daun limau purut yang unik

1 comment:

Wan Anie said...

Menarik entri tuan tentang ular, saya belajar sesuatu hari ini tentang daun limau purut untuk menghalau ular.