2/3/12

Ikitibar dari kisah labah-labah - Khutbah


Khutbah Jumaat di Masjid As-Salam, Montreal hari ini membawa kisah labah-labah. Menurut khatib, yang juga bekas pelajar di Concordia University (pernah saya bersembang dengan beliau sewaktu dahulu), spesis labah-labah hampir 400 ribu di seluruh dunia. Tapi tabiat labah-labah ialah, selepas si betina bertelur dan telur menetas mengeluarkan anak labah-labah, si betina akan memakan induk jantan. Si ibu bersama anak-anak yang baru menetas turut menghisap darah si jantan.

Tamsil dari kisah labah-labah ini menurut khatib ialah perihal kehidupan manusia dan keluarga. Muslim menurut khatib begitu menitikberatkan hubungan kekeluargaan. Tidak ada muslim yang baik akan bertengkar dan bergaduh sesama ahli keluarga apatah lagi menganiya ahli keluarga yang lain seperti keluarga labah-labah.

Khatib memberi contoh-contoh yang berlaku dalam kehidupan seharian. Selalu kita mendengar ibu mendera atau membunuh anak. Bapa memukul isteri. Anak menyepak terajang ibubapa atau anak mendera ibubapa dan juga berebut harta sesama ahli keluarga. Mereka sebegini tidak ubah seperti kehidupan keluarga labah-labah.

Labah-labah juga diberikan nama khusus untuk satu surah dalam Al-Quran iaitu Al-Ankabut. Begitulah Allah memberi peringatan kepada manusia supaya menilai kewujudan kita di muka bumi dengan mengambil iktibar dari kisah-kisah yang disebut dalam Al-Quran.

Demikianlah iktibar dari khutbah Jumaat 3 Februari 2012 di Masjid As-Salam, Rue Stanley, Montreal.

408 4th Ave, Verdun

No comments: