10/16/10

Pabila Mengenang Dosa

Banyak cara untuk kita insaf dengan kesilapan-kesilapan yang kita lakukan sepanjang meniti laluan hidup. Bertaubat, menyesali kesilapan dan berhenti mengulangi dosa itu sudah tentu menjadi cita-cita setiap manusia berakal. Ia juga adalah anjuran Islam, agama yang kita yakini. Melalui lirik lagu yang baik juga kadang-kadang kita boleh menemui kedamaian. Perhatikan bait-bait lirik lagu dendangan M.Nasir berikut:-

video


Di Jalan Sesat  -  M. Nasir
.
Apakah takdir mimpi ini
Mendatang berulang kali
Berdarah penuh di tanah
Sedang tangan menungkat langit
.
Apakah yang ku perjuangkan
Apakah yang dipertahan
Apakah mesti aku jadi pahlawan
.
Oh Tuhan
Tidaklah aku layak
Untuk SyurgaMu
Namun aku tak berdaya
Menahan panas NerakaMu
.
Curiga di mata orang
Bagai mentari rembang
Bagaikan aku berdosa
Pada siapa saja
.
Sedang Tuhan di mana-mana
Melihat semua dosa
Dalam serata usia
.
Walau ditelan Segitiga Bermuda
Selalu ku mengulangi
Dosa yang telah ku buang
Diikuti kembali
.
Mengapa begini
Mengapa begini
.
Sedang Tuhan tahu sesiapa
Untuk Neraka untuk Syurga
Aku tak terpaksa memilih Syurga
Demi pengertian pada hukum alam
Dan sesungguhnya aku cinta padaMu Tuhan
Walaupun sesat jalan.

~Verdun~
Montreal

No comments: