1/19/10

Perihal senyum



Senyum adalah satu reaksi spontan yang mudah diungkap, namun untuk melaksanakannya ia dianggap sukar bagi sesetengah individu. Ada yang berpendapat bahawa senyum adalah satu bahasa yang dapat difahami oleh semua manusia di muka bumi ini (bahkan haiwan dan tumbuhan juga menurut sesetengah pendapat). Dengan menguntum senyuman ikhlas, semua dapat memahami bahawa individu tersebut senang dan ikhlas dengan kita atau sebaliknya.

Senyum sangat penting dalam kehidupan seharian. Kalau tidak, masakan kerajaan Malaysia dahulu pernah menjalankan kempen senyum dengan 'senyum seindah suria' (kalau tidak silap) dan ditulis satu lagu yang indah liriknya oleh seorang komposer.

Senyum seindah suria
Yang membawa cahya
Senyumlah dari hati
Duniamu berseri

Senyum umpama titian
Dalam kehidupan
Kau tersenyum ku tersenyum
Kemesraan menguntum

Senyum... kepada semua
Senyumanmu amatlah berharga
Senyum... membahagiakan
Dengan senyuman terjalinlah
Ikatan...

Tukang Catat membangkitkan perihal senyum apabila cuba membandingkan kisah peniaga muslim (melayu kalau di Malaysia) dan bukan muslim yang kerap diperhatikan. Kelmarin kami ke sebuah kedai muslim, membeli peralatan elektrik. Peniaga dan pekerjanya jelas beragama islam (berbangsa arab). Pernahkah anda bayangkan sekiranya kita membeli sesuatu barangan, pemilik kedai tidak menguntumkan senyuman atau bertentang mata melayan pelanggan. Betapa hati kita sakit melihat perilaku sedemikian rupa yang saya kira tidak pernah berlaku di mana-mana kedai yang pemiliknya bukan islam (Cina misalnya). Kami tidak mempunyai banyak pilihan dan terpaksa membeli juga di situ dengan hati yang agak panas. Banyak lagi yang kami perhatikan perilaku muslim arab yang berniaga di sini berbanding bangsa bukan muslim. Apakah menjadi satu kesalahan atau 'dosa' memberikan senyuman kepada pelanggan?

Cerita senyum dan berkomunikasi dengan sesiapa sahaja di dunia sebenarnya akan terpancar dari wajah seseorang terutamanya melalui isyarat mata. Orang yang tajam mata hatinya akan memiliki sepasang bebola mata yang tajam juga untuk melihat keikhlasan seseorang melalui karakter matanya.

Pernahkah anda berhadapan dengan situasi apabila kita bersalaman dengan seseorang, matanya tidak melihat mata kita. Hati yang halus perasaanya akan merasa sakit dengan kelakuan tersebut, begitu jugalah dengan peniaga, penjaga kaunter, customer service dan sesiapa sahaja yang urusannya adalah berhubung dengan keperluan melayani orang lain secara bertentang mata. Oleh yang demikian, sesiapa sahaja yang berada di situasi tersebut, belajarlah untuk senyum. Kita tidak perlu membayar harga untuk memberikan senyuman.

~Verdun~
Montreal

2 comments:

NaUpm said...

Na tergolong dalam golongan yang sukar tersenyum....:),entah kenapa... hehehe...

p/s- sebab tur na tak pernah kerja di kaunter sampailah sekarang!

Faizal said...

Kena belajar2 senyum...free jer, takyah bayor...heheheh