5/2/08

Selamat Hari Pekerja 1 Mei 2008

Heboh di luar sana tentang isu-isu ketuanan melayu dan masalah-masalah seputarnya. Di dalam negara juga kita kalut membicarakan tentang islam-melayu, melayu-islam dan isu-isu yang berbangkit tentang kehidupan rakyat dalam negara pelbagai kaum. Timbul pelbagai permasalahan dan persoalan yang membabitkan hubungan yang kelihatan kukuh serta erat terjalin tapi entah bagaimana reput dan buruknya di dalam tiada siapa yang tahu. Namun begitu, riak-riak kecil telah kelihatan di sana sini. Sejak zaman selepas merdeka dengan isu 13 Mei, fahaman komunis, Tragedi Kg. Medan, Hindraf, isu babi dan beberapa isu yang lain adalah tanda betapa riak-riak kecik itu semakin membesar.

Di Johor sekarang berlangsung Kongres Permuafakatan Melayu anjuran GAPENA membincangkan isu-isu ketuanan melayu. Jadi apa tugas kita sebagai rakyat Malaysia di sebuah negara berdaulat?. Tidak mungkin sesuatu isu akan selesai dengan segera tanpa mengundang pelbagai pandangan dan kritikan. Juga mustahil sesuatu masalah akan dapat diselesaikan dengan hanya beretorik, beremosi melulu dalam meluahkan pandangan serta menghukum sebelum diselidiki dengan mendalam.

Sesungguhnya tidak ada proses yang singkat dalam menuju kesempurnaan kecuali dengan terus menyemai dan menyuburkan rasa cintakan kedamaian, ketenangan, kebahagiaan dan kebebasan dalam makna yang sebenar seperti tuntutan agama.

Bagaimana untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan menyeimbangkan keperluan akal dan nafsu atau dengan kata lain memberi ruang untuk minda dan hati terus dahagakan ilmu pengetahuan.

p/s..salam hari pekerja yang terlewat.. ;-)

No comments: