1/25/08

Isu-isu pemuda islam dalam khutbah 25/1/08



Hari ini pertama kali saya menunaikan solat jumaat di KUIS,Bandar Seri Putra Bangi. Dari awal saya perhatikan petugas-petugas masjid, daripada muazzin sehinggalah kepada imam kesemuanya terdiri dari kalangan golongan pemuda . Isi khutbah berkisar tentang perlunya pemuda-pemuda yang berfikiran besar dan hebat.

"Khatib membawakan kisah yang berlaku di zaman saidinia Umar Al-Khattab di mana khalifah Umar bertanyakan kepada sekumpulan pemuda apakah angan-angan mereka pada waktu itu. Bermacam-macam jawapan yang diberikan oleh pemuda tersebut termasuk ingin memiliki sejumlah intan permata dan wang berlian seisi rumah untuk dimanfaatkan ke jalan islam. Namun beliau sendiri menyatakan bahawa tiada satupun angan-angan atau imaginasi pemuda tersebut berpadanan dengan apa yang di bayangkan oleh beliau. Apa kata Saidina Umar? Aku berangan-angan ( berimaginasi ) memiliki sekumpulan pemuda pejuang yang hebat, berfikiran jauh dan mempunyai daya juang yang untuk menegakkan syiar islam"..

Begitulah kurang lebih apa yang disampaikan oleh khatib yang singgah di telinga penulis.

Intipati khutbah berkait rapat dengan lemahnya jiwa yang dimiliki oleh para pemuda khususnya yang beragama islam untuk terus bercita-cita besar. Hidup hanya diisi oleh perkara-perkara ringan dan titik-bengek, analisis mereka tumpul dan dangkal serta menyukai hanya perkara-perkara yang melingkungi keseronokan sementara.

Tidak hairanlah isu-isu ini dan ini serta ini terus panas di pelbagai media..

p/s..sedutan apa yang difahami dalam khutbah dari masjid KUIS

No comments: