1/16/13

Seberkas kenangan


I

Saya menyelak-nyelak entry lama mencari mood untuk mencatat sesuatu di blog yang kian lama terbiar dek hasutan facebook. Antara catatan yang signifikan bagi saya ialah apabila menulis pertama kali pengalaman menjejak kaki ke tanah yang begitu asing bagi saya dan keluarga. Catatan tersebut dibuat setelah 2 minggu berada di Montreal. Kini lebih 4 tahun kami mendiami 'bumi sejuk' ini. Di bulan-bulan terakhir kami di sini, saya mula membayangkan betapa pengalaman banyak mendewasakan manusia baik dari segi mengenal erti persahabatan, pergaulan dan seputar segalanya tentang erti kehidupan di bumi asing. Dari tanggal Ogos 2008 kami meninggalkan Malaysia, kini sudah masuk Januari 2013. Insyaallah, kalau dipanjangkan usia dan diperkenankan oleh Allah, kami akan kembali ke tanah air tercinta pertengahan bulan Mac nanti. Di doakan segalanya dipermudahkan Allah segala apa jua urusan.

II

Isu nama Allah dalam kitab injil kembali bergema. Dahulu pada tahun 2010 saya telah menulis dua entry mengenai isu ini. Waktu itu, tidak banyak saya membaca dan berfikir. Semberono sahaja saya menyokong tulisan bekas mufti Perlis Dr Maza mengenai isu ini yang turut ditulisnya dalam website beliau berjudul Beza Antara Merebut Nama Allah dan Mempertahankan Akidah. Walaubagaimanapun, setelah saya membaca, meneliti dan mendengar pandangan pelbagai pihak, terutamanya dari agamawan tempatan yang lain, saya terpanggil untuk kembali merenung apakah benar isu ini sangat lekeh. Rupanya tidak. Ia suatu huraian ilmu dan falsafah yang mendalam. Oleh yang demikian, saya menarik kembali dua tulisan saya yang terdahulu mengenai isu nama Allah ini. Kini saya berpihak kepada kumpulan yangTIDAK REDHA NAMA ALLAH di MASUKKAN KE DALAM INJIL. Semoga Allah mengampuni kesilapan saya terdahulu.

III

Permulaan musim sejuk kali ini agak mencabar. Di minggu pertama, ribut salji melanda Montreal dan sebahagian kawasan di utara Quebec. Pihak berkuasa tempatan mengambil masa hampir dua minggu untuk membersihkan jalan-jalan dari salji yang membukit. Bagi pemilik kereta, keadaan begitu mencabar. Kami tidak memiliki kenderaan di sini. Oleh itu, tidak banyak masalah yang perlu dihadapi melainkan membersihkan salji tebal di tangga dan kawasan kediaman. Sepanjang 4 tahun lebih kami di sini, inilah salji paling tebal pernah kami alami. Walauapapun tiada kejadian yang buruk berlaku. Semuanya telah bersedia. Alhamdulillah

IV

Kini kami dalam mood mengemas dan bersedia untuk menghantar barang-barang di Montreal untuk dihantar ke Malaysia. Tidak banyak barang besar melainkan buku-buku yang jumlahnya anggar hampir 250 buah. Ingin ditinggalkan atau dihantar ke kedai buku terpakai, agak sayang. Buku bagi saya adalah sesuatu yang unik dan penuh kenangan. Jadi kami memutuskan untuk membawa pulang walaupun kos penghantarannya mungkin menjadi agak tinggi. 

No comments: